Diet Bisa Mencegah Penyakit Alzheimer

Diet Bisa Mencegah Penyakit Alzheimer?

Kejadian Kecil dalam hidup adalah menakutkan seperti ide melupakan orang yang kita cintai, sejarah kita, dan diri kita sendiri. Namun itulah yang terjadi dengan lebih dari 5 juta orang di Dunia menderita penyakit Alzheimer.

Kelupaan ringan di tahun-tahun awal penyakit ini perlahan-lahan memperluas untuk memasukkan masalah serius dengan memori, bahasa, dan penalaran abstrak sampai akhirnya gangguan otak ini merampas korbannya kemampuan untuk berfungsi.

Meskipun penelitian yang luas, baik penyebab dan obat untuk penyakit Alzheimer tetap sulit dipahami. Para ahli berteori bahwa kombinasi rumit dari genetik, lingkungan, dan faktor gaya hidup menyebabkan penurunan kognitif, meskipun mereka masih bekerja pada persis bagaimana hal itu terjadi dan apa yang bisa dilakukan untuk mencegahnya.

Salah satu bidang logis dari eksplorasi adalah diet. Sementara tidak ada terobosan yang pasti belum, ada makanan tertentu yang sedang hati-hati dipelajari untuk hubungan khusus mereka untuk Alzheimer.

Diet dan Penyakit Alzheimer: Omega-3 Fatty Acid dan Vitamin B

“Beberapa penelitian menemukan korelasi antara ikan diet tinggi dengan omega-3 asupan asam lemak dan penurunan dalam mengembangkan Alzheimer,” kata Tara Harwood, ahli diet terdaftar di Klinik Cleveland di Ohio. “Namun, studi lebih harus dilakukan sebelum kesimpulan dapat diambil.”Tingginya kadar homosistein, asam amino dalam darah, telah dikaitkan dengan risiko demensia.

👉TRENDING:   Apakah Diet Berbahaya Dan Defisiensi Vitamin B12

Salah satu jalan yang diperiksa adalah apakah peningkatan asupan folat dan vitamin B6 dan B12, yang memecah homosistein, dapat membantu mencegah penyakit Alzheimer. “Baik vitamin B6 atau suplemen B12 telah terbukti efektif,” kata Harwood, “tapi data dari satu penelitian menemukan insiden lebih rendah dari Alzheimer bagi individu dengan asupan folat tertinggi.”

Diet dan Penyakit Alzheimer: Antioksidan

Teori lain mungkin dalam perkembangan penyakit Alzheimer melibatkan radikal bebas merusak integritas sel-sel tubuh. Molekul-molekul tidak stabil memiliki potensi untuk menyebabkan penuaan sel dan kerusakan, yang bisa menjadi salah satu bagian dari teka-teki Alzheimer.

Anda dapat mengurangi ekspos terhadap radikal bebas dengan membatasi kontak dengan matahari, polusi lingkungan, dan asap rokok,” kata Harwood. “Namun, radikal bebas adalah produk sampingan dari metabolisme, yang terjadi setiap menit sepanjang hari.

👉TRENDING:   Penanganan Anak Yang Menderita Lactose Intolerance

Karena tidak mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan radikal bebas, [mengonsumsi makanan dengan] antioksidan, seperti vitamin E, vitamin C, beta karoten, dan flavonoid, dapat membantu.”Makanan tinggi antioksidan termasuk buah, sayuran hijau dan oranye gelap, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan.

Secara khusus, penelitian telah menunjukkan tikus dan tikus dibiakkan untuk mengembangkan penyakit Alzheimer telah membaik fungsi mental setelah diberi makan blueberry, stroberi, dan cranberry. Teh hijau juga tinggi antioksidan, dan meskipun belum terbukti secara khusus untuk mencegah Alzheimer, telah menunjukkan bahwa minum lima cangkir sehari dapat mengurangi risiko seseorang dari penyakit jantung.

Diet dan Penyakit Alzheimer: The Diet Mediterania

Sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh beberapa peneliti dari departemen neurologi di Columbia University Medical Center di New York telah melihat efek pencegahan mungkin dari makanan khas dimakan oleh orang-orang di negara-negara sekitar laut Mediterania, seperti Yunani.

The “diet Mediterania” terutama terdiri dari buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan, ikan, minyak zaitun, jumlah moderat anggur, beberapa makanan susu, dan sejumlah kecil daging dan ayam. Meskipun studi lebih lanjut diperlukan, hasil menunjukkan penurunan risiko mengembangkan Alzheimer dan tingkat kematian yang lebih rendah di antara mereka yang tertular penyakit itu.

👉TRENDING:   5 Cara Jitu Mengobati Jerawat Dengan Mudah dan Cepat

Diet dan Penyakit Alzheimer: Langkah Berikutnya

Meskipun tidak ada jawaban pasti untuk misteri Alzheimer, tentu ada petunjuk untuk mengikuti. “Tidak ada perubahan dalam diet, suplemen diet, makanan aditif, vitamin, atau obat-obatan herbal alternatif pernah ditunjukkan untuk mempengaruhi risiko untuk penyakit Alzheimer atau perjalanan penyakit dalam percobaan percobaan klinis yang dirancang dengan baik,” kata Randolph Schiffer, MD , direktur Cleveland Clinic Lou Ruvo Pusat Kesehatan Otak di Cleveland.

Dengan mengatakan bahwa, sebagian besar dari kita di lapangan penelitian Alzheimer percaya bahwa orang harus mengadopsi dan terus gaya hidup sehat, termasuk diet rendah lemak jenuh dan tinggi antioksidan dan vitamin B.
“Sampai penelitian lebih lanjut yang tersedia, masuk akal untuk menggabungkan diet yang baik dengan aktivitas fisik dan mental dan interaksi sosial. Pendekatan ini hanya mungkin membantu menjaga penyakit Alzheimer, serta penyakit lainnya.